EAN (European Article Number) - Sistem Penomoran Global untuk Perdagan – kasanoa

DAPATKAN GARTIS ONGKIR UNTUK PEMBELIAN PRODUK TERTENTU!!

EAN (European Article Number) - Sistem Penomoran Global untuk Perdagangan Efisien

EAN (European Article Number) - Sistem Penomoran Global untuk Perdagangan Efisien

, by Kasanoa writer, 6 min reading time

EAN (European Article Number), adalah sistem penomoran yang menjadi tulang punggung perdagangan global. Artikel ini akan menyajikan panduan profesional tentang EAN yang mencakup definisi, sejarah, jenis-jenis, penggunaan utama, perbedaan dengan UPC (Universal Product Code), cara pembuatan, verifikasi nomor, keberlakuan internasional, tantangan terkait, dan kesimpulan penting.

1. Apa itu EAN?

EAN (European Article Number), yang dikenal juga sebagai Nomor Artikel Eropa, adalah sistem penomoran global yang dirancang untuk memberikan identifikasi unik terhadap produk dan barang dagangan di seluruh dunia. EAN masih termasuk dalam keluarga barcode 1 dimensi. Sistem ini berfungsi sebagai bahasa universal yang digunakan oleh perusahaan dan toko-toko ritel untuk mengidentifikasi produk dengan presisi yang tinggi.

Dalam konteks EAN, setiap nomor memiliki arti tersendiri dan tidak ada nomor yang sama. Dengan kata lain, setiap produk di dunia dapat diidentifikasi secara unik melalui nomor EAN yang tercantum pada kemasannya. Nomor EAN biasanya terdiri dari serangkaian digit numerik yang membawa informasi khusus tentang produk tersebut.

EAN

Ilustrasi Penggunaan EAN. Foto: megaventory.com

Nomor EAN digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk manajemen stok, pelacakan produk, pemantauan inventaris, proses checkout di toko, dan logistik. Penggunaan EAN ini memberikan banyak manfaat, seperti mengurangi kesalahan manusiawi, meningkatkan efisiensi operasional, dan memungkinkan perusahaan untuk menjalankan operasi bisnisnya dengan lebih lancar dan efektif.

Selain itu, EAN juga memiliki peran penting dalam memfasilitasi perdagangan internasional. Dengan sistem EAN yang diterima secara global, perusahaan dapat lebih mudah menjual produk mereka di pasar internasional, memungkinkan pertumbuhan bisnis yang lebih cepat dan efisien di skala global.

Jadi, secara sederhana, EAN adalah sistem penomoran global yang memungkinkan pengidentifikasian unik produk dan barang dagangan di seluruh dunia, mendukung operasi bisnis yang lebih efisien dan perdagangan internasional yang lebih lancar.

2. Sejarah EAN

EAN pertama kali diperkenalkan pada tahun 1976 oleh organisasi internasional yang saat ini dikenal sebagai GS1 (Global Standards One). Pengembangan EAN menjadi sukses sebagai respons terhadap kebutuhan akan peningkatan akurasi identifikasi produk dan efisiensi dalam perdagangan global.

3. Jenis-Jenis EAN

Sistem EAN menawarkan beberapa jenis penomoran yang sesuai dengan berbagai kebutuhan. Berikut adalah jenis-jenis EAN yang lebih rinci:

  • EAN-13: Jenis ini terdiri dari 13 digit numerik. Digunakan secara luas di seluruh dunia, EAN-13 mengidentifikasi produk secara unik, termasuk informasi tentang negara asal, produsen, dan nomor seri produk. Ini sangat berguna untuk produk konsumen dan barang dagangan umum.
  • EAN-8: EAN-8 lebih kompak dengan hanya 8 digit numerik. Biasanya diterapkan pada produk dengan kemasan kecil atau terbatas, seperti permen atau kosmetik. Meskipun lebih pendek, EAN-8 tetap memungkinkan identifikasi unik dan efisien.
  • EAN-14: Jenis EAN ini digunakan dalam lingkup logistik dan distribusi. Dengan panjang 14 digit, EAN-14 memungkinkan identifikasi palet atau kemasan yang lebih besar yang berisi produk dengan EAN-13. Ini mempermudah manajemen stok di gudang dan pusat distribusi.
  • EAN-128: Juga dikenal sebagai GS1-128, EAN-128 digunakan pada label barang yang memerlukan informasi tambahan, seperti nomor batch, tanggal kedaluwarsa, dan informasi logistik lainnya. Ini adalah pilihan yang efisien untuk mengelola produk-produk dengan persyaratan informasi tambahan yang lebih kompleks.

4. Penggunaan Utama Dari EAN

Penggunaan utama EAN adalah untuk memfasilitasi pelacakan inventaris, manajemen stok, serta mengoptimalkan proses penjualan dan pengadaan produk. Dengan EAN, perusahaan dapat mengidentifikasi produk dengan presisi yang tinggi, mengurangi kesalahan, dan meningkatkan efisiensi operasional mereka. Lengkapnya, perhatikan poin-poin dibawah ini:

  • Pelacakan Inventaris: EAN memungkinkan perusahaan untuk melacak inventaris dengan akurasi tinggi, menghindari kelebihan atau kekurangan persediaan.
  • Manajemen Stok yang Efisien: Dengan EAN, perusahaan dapat mengoptimalkan manajemen stok dan meningkatkan efisiensi operasional.
  • Penjualan yang Lebih Cepat: Kasir dapat dengan mudah memindai produk dengan EAN, mengurangi antrian dan kesalahan transaksi.
  • Pengelolaan Data Produk: EAN membawa informasi terkait produk, memfasilitasi manajemen data produk yang efisien.
  • Pengendalian Kualitas: Dalam industri tertentu, EAN digunakan untuk memantau tanggal kedaluwarsa dan nomor batch produk, mendukung pengendalian kualitas dan kepatuhan peraturan.

5. Perbedaan antara EAN dan UPC

EAN UPC

Ilustrasi EAN dan UPC. Foto: fairetail29.blogspot.com

EAN (European Article Number) dan UPC (Universal Product Code) adalah dua sistem penomoran global yang sering digunakan dalam bisnis dan ritel. Meskipun keduanya memiliki tujuan yang sama, yaitu mengidentifikasi produk secara unik, ada beberapa perbedaan penting antara keduanya:

Panjang Nomor:

  • EAN: Sistem EAN memiliki 13 atau 8 digit numerik tergantung pada jenisnya. EAN-13 adalah yang paling umum, dan panjangnya adalah 13 digit.
  • UPC: UPC memiliki panjang tetap 12 digit numerik, tidak ada variasi panjang seperti EAN.

Wilayah Geografis:

  • EAN: EAN lebih umum digunakan di luar Amerika Utara, terutama di Eropa, Asia, dan sebagian besar dunia.
  • UPC: UPC lebih umum digunakan di Amerika Utara, khususnya di Amerika Serikat dan Kanada.

Digit Prefiks:

  • EAN: Prefiks pada nomor EAN mengidentifikasi negara atau wilayah asal produsen. Ini berarti jika produsen memiliki produk yang dijual di berbagai negara, mereka perlu memiliki nomor EAN yang berbeda untuk setiap negara.
  • UPC: Tidak ada informasi geografis dalam nomor UPC. Ini membuatnya lebih sederhana tetapi juga membatasi kemampuannya untuk mengidentifikasi produk secara global.

Penggunaan Tambahan:

  • EAN: Selain pengidentifikasian produk, EAN juga digunakan dalam manajemen logistik dan distribusi, memungkinkan identifikasi palet dan kemasan yang lebih besar.
  • UPC: UPC lebih fokus pada pengidentifikasi produk di level ritel dan kasir, dengan aplikasi yang lebih terbatas dalam manajemen logistik.

6. Cara Membuat Nomor EAN

Untuk menciptakan nomor EAN, perusahaan harus mendaftar dengan GS1 atau lembaga serupa di negaranya. Setelah pendaftaran berhasil, perusahaan akan diberikan prefiks unik yang akan digunakan sebagai bagian dari nomor EAN mereka. Setelah itu, perusahaan dapat menghasilkan nomor EAN untuk setiap produk mereka dengan menggabungkan prefiks tersebut dengan kode produk unik mereka.

7. Cara Verifikasi Nomor EAN

Verifikasi nomor EAN sangat penting untuk memastikan keabsahan nomor tersebut dan mencegah potensi tumpang tindih dengan nomor lain. GS1 dan organisasi sejenis menyediakan alat verifikasi untuk memeriksa validitas nomor EAN. Verifikasi ini memastikan bahwa nomor tersebut memenuhi standar EAN yang berlaku.

8. Apakah EAN Berlaku Secara Internasional?

EAN adalah sistem penomoran yang diakui secara internasional. Sistem ini digunakan di seluruh dunia dan diterima luas oleh perusahaan dan toko-toko ritel di berbagai negara. Keberlakuan internasional EAN memungkinkan perusahaan untuk melakukan perdagangan dan beroperasi di pasar global dengan lebih mudah dan efisien.

9. Tantangan Terkait Penggunaan EAN

Meskipun EAN memberikan banyak manfaat, beberapa tantangan terkait penggunaannya mencakup biaya pendaftaran dengan GS1, potensi kesalahan pemindaian, serta pentingnya menjaga keakuratan data produk.

10. Kesimpulan

Dalam konteks perdagangan global yang semakin kompleks, EAN (European Article Number) telah menjadi alat penting dalam melacak dan mengelola inventaris produk. Dengan sejarah panjang, beragam jenis, dan keberlakuan internasionalnya, EAN terus menjadi tulang punggung rantai pasokan global. Meskipun tantangan eksis, manfaatnya jelas melampaui kekurangannya, menjadikannya salah satu aset yang tak tergantikan dalam dunia bisnis global saat ini. Dengan pemahaman yang lebih mendalam tentang EAN, perusahaan dapat memaksimalkan manfaatnya dalam menjalankan operasi mereka secara efisien dan efektif di pasar global.

Tags

Leave a comment

Leave a comment


Related Articles

  • Barcode Scanner HP ke PC : Tutorial Lengkap!

    , by Kasanoa writer Barcode Scanner HP ke PC : Tutorial Lengkap!

    Read more 

  • Cara Membuat Barcode dan Jenis Barcode Terkait (Update 2024)

    , by Kasanoa writer Cara Membuat Barcode dan Jenis Barcode Terkait (Update 2024)

    Read more 

  • Panduan Mudah Cara Setting Barcode Scanner Symbol

    , by Kasanoa writer Panduan Mudah Cara Setting Barcode Scanner Symbol

    Read more 

Login

Forgot your password?

Don't have an account yet?
Create account